Memahami Penggunaan Skema Warna Untuk Desain Grafis

Warna adalah spektrum tertentu yang terdapat di dalam suatu cahaya sempurna (berwarna putih). Identitas suatu warna ditentukan panjang gelombang cahaya tersebut. Sebagai contoh warna biru memiliki panjang gelombang 460 nanometer. Pengertian tersebut diperoleh dari Wikipedia. Sedangkan Desain grafis atau rancang grafis adalah proses komunikasi menggunakan elemen visual, seperti tulisan, bentuk, dan gambar yang dimaksudkan untuk menciptakan persepsi akan suatu pesan yang disampaikan. Kalau bisa dikatakan warna merupakan bagian yang sangat penting dari Desain grafis. Teknik warna sama dengan Teknik Typography dalam membuat desain grafis yang baik. Kali ini kita akan mempelajari bagaimana memahami Penggunaan Warna Untuk Desain Grafis.

Studi menunjukkan bahwa 70-90% dari menyukai sesuatu didasarkan sepenuhnya pada warna. Warna memainkan peran penting dalam bagaimana orang memahami isi karena setiap warna membawa hubungan emosional yang unik. Apakah desain untuk sosial atau perusahaan, warm atau cool, reserved atau lively, memilih warna yang tepat dapat membawa kepribadian yang tepat dalam desain. Warna membantu dalam mengkomunikasikan pesan karena akan menarik perhatian.

Sebagai seorang desainer, sangat penting bahwa desain Anda berbicara dan terhubung dengan pembaca. Warna pilihan Anda mungkin cocok untuk Anda tetapi apakah itu menarik perhatian pembaca? Banyak website online yang menyediakan skema warna seperti Color Scheme DesignerAdobe KulerCoolors, dengan adanya alat tersebut kita semakin mudah untuk menentukan skema warna. Kali ini kita mendiskusikan 6 skema warna yang berbeda dan metode dasar yang saya gunakan saat menerapkan skema warna pada desain saya.

Skema Warna Desain Grafis

Skema Warna adalah pola kombinasi warna yang dibentuk sesuai dengan kepentingan. Berikut adalah 6 standar skema warna standar yang akan membantu dengan mudah menciptakan kombinasi warna baru, terutama untuk pemula. Kami akan membahas tiga di antaranya secara detail dengan contoh dan tiga lainnya secara singkat.

1. Skema Warna Monochromatic

Monochromatic, desain, warna, color, warna desain grafis
Monochromatic

 

Skema warna monokromatik hanya menggunakan satu warna pada roda warna seperti pada gambar disamping.

Kapan digunakan: Ini cocok digunakan ketika Anda ingin fokus pada satu subjek. Skema warna ini menciptakan tampilan yang seimbang dan profesional.

Tip: Kurangnya keragaman warna menciptakan kontras kurang dari skema warna lainnya. Gunakan hanya beberapa nuansa dan tints dengan jumlah kontras yang tinggi untuk memanfaatkan potensi dari skema warna ini.

Berikut ini contoh skema warna monokromatik dalam desain vektor.
Langkah pertama adalah memilih satu warna yang menurut Anda akan menyampaikan emosi atau isi gambar Anda. Saya memilih merah muda karena saya ingin memberikan tampilan feminin ke seluruh adegan dan fokus pada subjek saya yaitu wanita.

monochromatic, warna desain grafis

Langkah kedua adalah memilih hanya beberapa tints dan nuansa merah muda dengan kontras tinggi dari warna merah muda pilihan utama.

monochromatic, warna desain grafis

Saya telah memilih dua tints untuk background dan dua warna untuk subjek saya untuk dimasukkan di seluruh gambar. Ini adalah langkah terakhir setelah menggunakan skema warna di atas yang dirancang berdasarkan skema warna monokromatik.

monochromatic, warna desain grafis

Di sini, subjek saya terlihat di seluruh bagian dan elemen-elemennya terlihat cocok dilihat.

2. Skema Warna Analogus

analogus, desain, warna, color, warna desain grafis
analogus

Sebuah skema warna analog menggunakan warna yang saling berdekatan pada roda warna seperti pada gambar disamping.

Kapan menggunakannya: Mudah digunakan dan menciptakan suasana damai dan nyaman. Skema ini sebagian besar terlihat di alam.

Tip: Skema ini tidak memiliki kontras tetapi untuk membuat skema warna ini berfungsi memilih dua warna secara dominan dan memilih tints dan nuansa dari warna ketiga.

Analogus, color, design, warna desain grafis

Analogus, color, scheme, warna desain grafis

3. Skema Warna Complementary

complementary, desain, warna, color, warna desain grafis
complementary

Skema warna Complementary menggunakan warna yang berlawanan pada roda warna seperti pada gambar disamping.

Kapan digunakan: Skema ini membuat tampilan yang hidup ketika digunakan pada saturasi penuh. Ini dapat membuat seluruh gambar muncul tetapi harus diperhatikan betul-betul untuk menghindari menciptakan efek jarry.

Tips: Gunakan satu warna secara dominan dan gunakan warna yang berlawanan untuk menyorot elemen yang perlu diperhatikan

Untuk menggunakan skema warna complementary dalam desain Anda, kita harus mengikuti langkah yang sama seperti yang telah kami bahas di atas untuk tiga skema warna yang berbeda. Cukup pilih satu warna dominan dan tints, nuansa atau nada untuk dukungan. Periksa apakah warna kedua berjalan dengan baik dengan warna utama. Jika tidak, pilih tints dan nuansa warna sekunder dan akhirnya terapkan pada desain Anda.

Complementary, color scheme, warna, warna desain grafis

Complementary, color scheme, warna, warna desain grafis

4. Skema Warna Split Complementary

 

Split Complementary, warna, color, design, warna desain grafis
Split Complementary

Skema warna Split Complementary adalah variasi dari skema warna complementary. Selain warna dasar, ia menggunakan dua warna yang berdekatan dengan pelengkapnya.

Kapan digunakan: Ini memberi lebih banyak kebebasan kreatif daripada skema complementary. Menggunakan skema warna ini untuk desain Anda membuat terlihat pada keaktifan dan rasa gembira.

Tip: Ini memiliki kontras visual yang kuat seperti skema complementary tetapi menciptakan lebih sedikit visual. Pilih satu warna utama dan gunakan tints dan nuansa untuk dukungan. Gunakan tints dan nuansa dari dua warna lainnya untuk menyoroti sesuatu.

 

 

Split complementary, color scheme, warna, warna desain grafis

Split complementary, color scheme, warna, warna desain grafis

5. Skema Warna Triadic

triadic, warna, color, design, warna desain grafis
Triadic

Skema warna triadic menggunakan warna yang ditempatkan secara merata di sekitar roda warna seperti pada gambar disamping.

Kapan digunakan: Warna triadic cenderung cukup bersemangat. Ini dapat digunakan untuk menciptakan kontras dan harmoni visual yang simultan, membuat setiap item menonjol dan juga membuat gambar jelas secara keseluruhan.
Tip: Untuk menggunakan skema warna triadic berhasil, warna harus benar benar seimbang – biarkan satu warna mendominasi dan menggunakan dua lainnya sebagai tints and shades.

Berikut ini contoh penggunaan skema warna Triadic dalam desain vektor.

Langkah pertama adalah memilih 3 warna utama diberi jarak yang sama-sama pada roda warna.

triadic, color, warna, desain, warna desain grafis

Langkah kedua adalah memilih satu warna yang ingin mendominasi di seluruh desain. Kemudian cobalah menempatkan dua warna lainnya di atasnya. Lihat apakah mereka seimbang dengan warna utama Anda atau terlalu cerah di mata Anda.

triadic, color, warna, desain, warna desain grafis

Jika Anda lihat, kuning cocok dengan background tetapi terasa terlalu cerah. Biru terasa kasar di mata karena kurangnya kontras dengan warna background. Langkah selanjutnya adalah memiliki nuansa, tints dan nada dari kuning dan biru yang cocok dengan background dan cocok ke mata.

triadic, color, warna, desain, warna desain grafis

Berikut adalah langkah terakhir setelah menggunakan skema warna di atas yang dirancang berdasarkan skema warna triadic.

triadic, color, warna, desain

6. Skema Warna Tetradic

tetradic, warna, color, design, warna desain grafis
Tetradic

Skema warna tetradic menggunakan dua pasang warna yang berlawanan pada roda warna.

Kapan menggunakan: Paling baik digunakan ketika Anda memiliki elemen background dan foreground yang berbeda. Skema warna kaya ini menawarkan banyak variasi. Sulit untuk diputuskan tetapi jika ada keseimbangan warna-warna warm dan cool, itu sangat cocok dengan mata.

Tip: Jangan gunakan semua warna dengan rasio yang sama. Lebih baik menggunakan satu warna untuk menjadi dominan dan menggunakan tints, nuansa atau nada dari tiga warna lainnya.

Berikut ini contoh skema warna Tetradic dalam desain vektor.

Metodologi yang sama diterapkan untuk skema warna triadic, akan digunakan untuk tetradic juga. Langkah pertama adalah memilih 4 warna utama yang merupakan dua pasang warna yang berlawanan pada roda warna.

tetradic, color, warna, desain, warna desain grafis

Langkah kedua adalah memilih satu warna yang ingin Anda buat dominan dalam desain ini. Kemudian cobalah menempatkan tiga warna lainnya di atasnya. Lihat apakah mereka seimbang dengan warna utama Anda atau sangat cerah.

tetradic, color, warna, desain, warna desain grafis

Dimulai dengan warna hijau, itu menyatu dengan warna biru dan tidak menonjol dengan baik. Kuning pas pada warna biru, tetapi nuansa merah dan hijau terlihat cerah. Jadi, langkah selanjutnya adalah memiliki nuansa, warna atau nada dari tiga warna hijau, kuning dan merah yang cocok dengan background dan cocok bagi mata. Kita juga dapat mencoba tints, nuansa atau nada biru (warna dominan).
tetradic, color, warna, desain

Ini adalah langkah terakhir setelah menggunakan skema di atas yang didisain berdasarkan skema warna tetradic.

tetradic, color, warna, desain, warna desain grafis

Jika Anda melihat hasil akhir, ada keseimbangan warna-warna hangat dan sejuk. Itu cocok bagi mata kita. Karakter di foreground menonjol dengan background. Seperti yang dikatakan sebelumnya, skema warna tetradic bekerja dengan baik ketika kita memiliki elemen foreground dan background yang berbeda.

Lakukan Trial and Error

Kita telah membahas dasar-dasar dari ke-6 skema warna yang berbeda, kapan menggunakannya, dan cara menggunakannya. Warna. Metode yang dibahas di atas hanyalah konsep/teori. Keputusan akhir tentang apa yang cocok digunakan dan apa yang tidak, ketika Anda mencoba menerapkan skema ini ke desain anda yang sebenarnya. Jadi, mengapa Anda tidak mencoba skema warna dan teknik ini untuk desain Anda dan melihat bagaimana hasilnya. Silahkan Trial and error ini akan sangat membantu anda mendapatkan hasil yang lebih baik.

Sumber : http://wildbeez.com/2017/05/22/how-to-use-colors-for-vector-design/

Add a Comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *